Lari.. lariii….lariiiiiii

“Lari, lari kur, ayo lari, tak ada gunanya kau buang waktu, walau sejenak, ayo lari..”
hisshst, begitu kiranya suara yang aku dengar kalo aku sedang berjalan,
entah bisikan dari mana, pokoknya cepat, ada sesuatu yang menunggumu di ujung sana…!!
Baca lebih lanjut

Cintaku Bertepuk Tangan

“Cinta adalah angin yang sejuk di taman yang permai dengan bunga bunga yang
indah di dalamnya, tapi jatuh cinta adalah badai yang merusak semua itu” -MT-

Aku ga paham sama quote itu, maksudnya apa ya..??
Kalo kita cinta sama seseorang, brarti kita ga boleh jatuh cinta sama orang itu ya
kan bakal merusak keindahan cinta itu tadi
ato cinta itu ga boleh jadi jatuh cinta..?
trus cinta itu apa donk kalo ga boleh jatuh..?
haiss, bingung…

Dasarnya juga belum pernah jatuh cinta(lagi) sich… ^^

-kur-

Prinsip Keluarga = Tanggung Jawab

Beruntungnya aku lahir di tengah tengah keluarga yang menjunjung tinggi tanggung jawab.
Dari kecil ayah telah mengajariku tentang tanggung jawab, dan sekarang, aku berdiri di atas ke dua kakiku hanya dengan tanggung jawabku.
Orang tuaku mempercayaiku, sepenuhnya, yang penting aku harus “Bertanggung Jawab”

Aku seorang Pramuka
Aku suka kemah
Aku sering berada di komunitasku
Aku sering pulang malam
Aku sering tidur di tenda
Aku jarang dirumah
Orang tuaku ..? “Yang penting kau bertanggung jawab.(titik)”

Dan aku menikmati kebebasanku, kepercayaan orang tuaku, juga tanggung jawabku.
Namun satu yang kebebasan yang belum aku dapat : Kepercayaan (baca : Agama).
Keluargaku keluarga Kristen Protestan yang ber Greja Kristen Jawa, dan aku tidak menemukan aku disana..
Aku pengen ikut Karismatik. Gerakan Karismatik. Ya..!!

“Sidi dulu, baru boleh pindah”
“Kalo gitu aku tak sidi bu, besok aku daftar kelas kateksasi ya..??”
“Besok Desember aja, sambil kau merenungi langkahmu, ingat.. Tanggung Jawab..!!”
“haiiyaaah… masih lama…”

Dan sambil menunggu bulan itu, aku yakin, Pasti, kudapatkan sepenuhnya kebebasanku….!!!

Ayah : ” Tanggung Jawab duluuu….”

-kur-

Dia Disampingku

Begini tha rasanya berdebat dengan hati..??

haahaa.. kali ini aku berdebat dengan Dia yang aku harapkan, beda ternyata rasanya….

Ingin mengalah, tapi tak bisa…

Ingin ku libat. tapi tak tega…

hihii, Dianya begitu indah ^^

cuma perdebatan kecil koq… tapi menyenangkan

“Ga ikut..??”

asyiiik…

Anda masih terlalu spesial disini (nunjuk dada)… ^^

-kur-

Beban = Tali Layangan

Pernah merasa punya banyak beban..?? Beban hidup lho ya…
Pasti di hati pengennya bilang gini :
“Nyeseeeek…, ini beban kq berat banget ya, aku pengen bebaaaas… sebebas bebasnya..
pokoknya bebas…!!!!”
Pasti pernah, iya tho.., udah, kita kan sama sama manusia…
Kalo aku pernah…
Merasa idupku berat banget, kayak ada yang ngekang, ada yang nggondeli, dan aku pengen bebas..

Dalam lamunanku, aku merenung, mencoba menyikapinya dengan lebi dewasa, dan…, yang aku dapatkan…
Layangan….!!!

Haahaaa, ternyata bener juga. Apanya yang bener..? Bayangin aja gini :

Kita adalah seekor layangan (halaah..). Trus ada anak kecil nerbangin kita…
wuuuiss, asyiknya kita terbang, melayang layang penuh kesenangan…
Kemudian dengan merassa hebatnya, kita bilang “Aku pengen lebih tinggi, lebih bebas, pasti menyenagkan ternbang lebih tinggi..
tapi koq ada tali yang ngiket aku, harus aku potong, aku pengen bebassss…
nah, kalo kita layangannya, udah pasti tali itu beban dalam idup kita, kita pikir kalo kita lepasin benang dan tali talinya,
kita bakal bebas dan teeerbaaang setinggi tingginya…
Alhasil, emang gitu..?? Enggaaak !!! Kalo tali layangan nya putus, layangannya ga bakal terbang, Ia hanya akan melayang,
terombangambing karna angin, dan akhirnya jatuuuh…

Nah, tu kaya kita… Kalo kita ga punya beban, kita hanya akan luntang luntung, tak tau arah, dan akhirnya…
silahkan pikirkan sendiri…

-kur-

Baru Terasa

Jiiaah… ternyata tas yang sering aku bawa berat juga. Baru kerasa tuh beban saat beban yang lain bertambah. Tapi koq sebelumnya ga krasa ya…??
Bayangin aja, biasanya tu isinya :
– Lapy kira kira 3 kg + chargernya
– Buku buku yang kurang lebih bisa 2 kg (paling gede sich akutansi)
– Baju (kan ke sekolah, kq bawa baju), biasa, anak rajin ^^
yang ditotal kira kira bisa 5 -7 ton tuh…
Wuuihh, baru terasa… kok bisa ? Biasanya, beban itu langsung ku gendong, ditopang jok motor, jadi ga terasa, sampai kelas langsung aku taruh, tak peduli deh…
Dan tadi, gara gara kemaren ditilang si Polisi, terpaksa motorku disidang, naik sepeda dech, baru terasa kalo bebannya berat…
So, bersyukurlah
Kalo saat ini kau memiliki beban, tapi belum merasakannya, terbiasalah dengan itu, jangan cepet mengeluh…
bayangin aja kalo aku sadarnya dari dulu, pasti hari ini aku ga bakal bawa tas dech… ^^

-kur-